Hukum Sinetron Dalam Perspektif Islam

Pertama Diharamkan memproduksi sinetron, menjual dan menyebarluaskan serta menawarkannya kepada umat Islam disebabkan hal-hal berikut ini:

1. Terdapat unsur penghinaan terhadap sebagian perkara agama dan pelecehan dari orang yang melakukannya. Perkara ini sangat meresahkan masyarakat dan ditakutkan dapat menim-bulkan akibat buruk bagi mereka.

2. Terdapat unsur yang bertentangan dengan syari’at agama,dan membawa manusia (khususnya umat Islam) untuk keluar dari syari’at Islam dan menyimpang dari jalan Tuhannya karena hal itu menumbuhkan hubungan atau pertalian yang tidak disyariatkan antara kaum wanita dengan pria asing (bukan mah-ramnya), menguatkan ghirah terhadap sesuatu yang diharamkan oleh agama, meremehkan eksistensi hijab sebagai alat untuk menutupi aurat, dan lain sebagainya.

3. Terdapat propaganda dari negara-negara yang di dalamnya tampak tanda-tanda kekafiran (yang tidak sejalan dengan nilai-nilai Islam), dan negara yang telah popular kerusakan akh-laknya.

4. Terdapat sesuatu yang dapat membangkitkan rasa angkuh dan semangat jahiliyah berkenaan dengan memperolok-olok adat kebiasaan dan logat di mana hal itu bertentangan dengan tujuan diturunkanya syari’at Islam yang menganjurkan umatnya untuk saling mencintai dan saling mengasihi, bersatu dalam ikatan persaudaraan yang tulus serta jauh dari segala macam permu-suhan dan kebencian. Allah berfirman di dalam kitabNya,

“Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat. Hai orang-orang yang beriman janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olok) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olok) dan jangan pula wanita-wanita (mengolok-olok) wanita-wanita lain (karena) boleh jadi wanita-wanita (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari wanita (yang mengolok-olok) dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan ialah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zhalim.” (Al-Hujurat: 10-11).

5. Mendatangkan perbuatan atau sifat yang rendah dan hina, menghilangkan petunjuk pada kemuliaan, menyebarluaskan kerusakan, mendatangkan kecintaan terhadap hal-hal yang bersifat mungkar serta kesenangan dalam melakukannya.

Kedua, Haram hukumnya menyaksikan sinetron serta duduk untuk menyaksikannya karena di dalamnya terdapat kemungkaran dan pelanggaran terhadap batas-batas yang telah ditentukan Allah. Allah berfirman tentang gambaran hamba-hambaNya yang bertakwa,

“Dan orang-orang yang tidak memberikan persaksian palsu.” (Al-Furqan: 72),

Yaitu orang-orang yang tidak mendatangi perkataan dan perbuatan yang diharamkan oleh agama serta perayaan-perayaan yang dilakukan oleh orang kafir, sebagaimana Allah berfirman,

“Dan apabila kamu melihat orang-orang memperolok-olokkan ayat-Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka membica-rakan pembicaraan yang lain. Dan jika setan menjadikan kamu lupa (akan larangan ini), maka janganlah kamu duduk bersama orang-orang yang zhalim itu sesudah teringat (akan larangan itu).”(Al-An’am: 68).

Para ulama berpendapat bahwa yang dimaksud dengan memperolok-olok pada ayat di atas adalah; berbicara dengan pembicaraan yang bertentangan dengan kebenaran, menjadikan baik ucapan-ucapan yang batil, mengajak kepadanya, memuji para pelakunya, menentang kebenaran, mencela dan mencemar-kan orang yang melakukan kebenaran. Ayat-ayat yang telah disebutkan di atas menunjukkan bahwa duduk bersama orang-orang yang berbuat kemungkaran adalah haram hukumnya. Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman,

“Dan sungguh Allah telah menurunkan kepada kamu di dalam al-Qur’an bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan, maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesung-guhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka.”(An-Nisa’: 140).

Banyak ulama yang berpendapat bahwa keumuman ayat itu mencakup mendatangi majelis atau tempat yang didirikan oleh para pelaku maksiat dan orang-orang fasik yang di dalamnya terdapat penghinaan terhadap hukum-hukum Allah dan kea-gunganNya.

Ketiga, Haram hukumnya mempropagandakan sinetron ini, menganjurkan serta mengumumkannya melalui media apapun karena hal itu termasuk pada perbuatan tolong-menolong dalam perbuatan dosa dan pelanggaran. Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah melarang per-buatan demikian melalui firmanNya,

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksaNya.”(Al-Ma’idah: 2).

Maka wajib bagi kita untuk tidak mengikuti perbuatan serta kebencian mereka kepada Allah hingga mereka bertaubat kepada-Nya dan meninggalkan kemaksiatan yang dilakukannya.

Keempat Tidak ada pengecualian hukum dalam masalah yang berkenaan dengan sinetron, bahkan hukum tersebut berlaku (mencakup) untuk segala macam sinetron yang di dalamnya terdapat penentangan terhadap syariat Islam, melanggar keten-tuan Allah, merusak akhlak, membunuh ghirah dalam beragama, melibas sifat keperwiraan (kegagahan) dalam diri manusia, dan membuka peluang terhadap berbagai macam penyimpangan.

Kelima Umat Islam wajib bersungguh-sungguh dalam menjalani kehidupannya dan tidak menjadikannya sebagai lelucon dan permainan, dan hendaklah mereka menggunakan waktu untuk sesuatu yang bermanfaat bagi agama dan kehidupan di dunia ini. Hendaklah mereka menjauhkan diri dari segala sesuatu yang dapat mengikis agama mereka, melemahkan kekuatan mereka, menghabiskan waktu mereka kepada hal-hal yang tidak berguna, dan menurunkan kemampuan mereka sehingga membuat musuh-musuh kuasa untuk mengalahkan mereka. Sungguh kehidupan ini sangat berharga maka sudah sepatutnya setiap orang yang mengaku dirinya muslim untuk menjaga dan mengawasi segala sesuatu yang mengandung kebatilan dan perkara-perkara yang rendah lagi hina, dan hendaklah mereka menunaikan kewajiban mereka kepada Allah dengan berpegang teguh pada syariat agama, menjaga hak-hak Allah yang wajib dikerjakan, mendidik kaum muda kepada kebenaran dan kemuliaan serta menjauhkan mereka dari segala macam bentuk kesia-siaan, kerusakan serta kehinaan. Sedangkan orang-orang mereka yang menyediakan sinetron ini wajib untuk bertaubat kepada Allah. Semoga Allah senantiasa memperbaiki keadaan kita semua dan menunjukkan kita jalan yang lurus. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, Mahadekat dan Maha Mengabulkan segala permohonan. Shalawat serta salam semoga dilimpahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam beserta keluarga dan para sahabatnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Aconsultant System Ritel Sumatera Barat

Software & Program Kasir, Minimarket, Gudang, Apotek, Rumah Makan, Hotel, Rumah Sakit, Laundry, dan lain-lain ( Padang - Bukittinggi - Pariaman - Solok - Pasaman - Sawahlunto - Pesisir )

Bang Ori Gagah

Kepada Dzat Maha Gagah, Ku Berserah dan Pasrah

Marketing Tulen

LOOKING FROM A DIFFERENT PERSPECTIVE

Pelataran Villa Jumi-E

Jaga hatimu di Kota Padang

%d blogger menyukai ini: