Isyarat Kematian

Konon ada seseorang yang bersahabat dengan malaikat maut. Jika malaikat itu datang kepadanya, ia bertanya, “Apakah Engkau datang bertugas mencabut nyawaku atau sekedar berkunjung.” Malaikat itu selalu berkata, “Sekadar berkunjung.”

Orang itu meminta kepada malaikat agar memberinya isyarat/ tanda beberapa waktu sebelum ia datang bertugas mencabut ruhnya agar dapat lebih siap. Setelah sekian lama, malaikat itu datang untuk mencabut nyawa temannya itu. Tapi orang itu keberatan dan mengingatkan malaikat akan janjinya member isyarat.

Malaikat tersebut berkata, “Aku sudah memberimu isyarat”. “Belum,” kata temannya.

“Bagaimana belum, padahal bukan satu isyarat saja yang mengunjungimu. Bukankah telah membungkuk punggungmu setelah sebelumnya lurus? Bukankah telah memutih rambutmu setelah sebelumnya hitam? Bukankah telah rontok gigimu setelah sebelumnya kokoh?”

Bukankah telah gemetar suaramu setelah sebelumnya nyaring? Bukankah telah melemah tubuhmu setelah sebelumnya kuat? Bukankah telah kabur matamu setelah sebelumnya jelas? Bukan hanya satu isyarat yang telah mendatangimu, tetapi banyak! Mengapa Engkau mengecamku? Kini aku datang bertugas setelah memenuhi janjiku.

(Sumber buku: Yang Ringan Yang Jenaka – M Quraish Shihab)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Aconsultant System Ritel Sumatera Barat

Software & Program Kasir, Minimarket, Gudang, Apotek, Rumah Makan, Hotel, Rumah Sakit, Laundry, dan lain-lain ( Padang - Bukittinggi - Pariaman - Solok - Pasaman - Sawahlunto - Pesisir )

Bang Ori Gagah

Kepada Dzat Maha Gagah, Ku Berserah dan Pasrah

Marketing Tulen

LOOKING FROM A DIFFERENT PERSPECTIVE

Pelataran Villa Jumi-E

Jaga hatimu di Kota Padang

%d blogger menyukai ini: