Puasa Jiwa Laki (Nggak Puasa Banci)


Puasa emang untuk orang-orang beriman. Tapi buat cowok, mungkin ada keunikan. Namanya juga cowok. Masuk bulan puasa nggak sedikit para cowok yang manyun. Puasa Ramadhan, gimanapun juga, masih dianggap beban buat sebagian dari umat Islam.

Banyak kebiasaan khas cowok yang kudu berhenti. Contohnya ngerokok. Meski udah banyak seruan dan himbauan soal bahayanya ngerokok, tapi ya tetep aje banyak cowok yang mau menghisap benda berbahaya itu. Alasannya, udah biasa. Apalagi abis makan kalo kagak ngerokok mulut terasa asem.

And so on dengan kebiasaan ngecengin cewek dan akhwat, kudu berhenti di bulan Ramadhan kalo amal puasanya mau diterima. Buat yang punya pacar, barangkali untuk sementara cerita cintanya tertunda. Apa kagak malu bulan puasa masih nekat nongkrongin cewek apalagi sampe pacaran?

Puasa itu baik

Boyz, puasa itu emang kewajiban untuk orang-orang yang beriman. Masalahnya, elu-elu masih mau nggak dicap orang beriman. Kalau iya, so kudu buktiin bahwa iman kita sejati. Termasuk rela berpuasa demi meraih predikat takwa di hadapan Allah Swt.

Kudu malu atu ngaku beriman tapi nggak bisa ngebuktiinnya. Apapun, kalo cuma di bibir, itu namanya omdo alias omong doang. Untuk itu jelas kudu ada yang dikorbankan. Termasuk dengan menahan diri dari berbagai godaan hawa nafsu. Udah untung Allah membelenggu semua syetan, jadi tinggal pertarungan antara kita dengan hawa nafsu. Kalo masih keok juga ya kebangetan.

Tapi sebelum itu, kita kudu lurusin dulu makna puasa. berpuasa bukan hanya nahan laper dan haus, tapi juga menahan diri untuk nggak melampiaskan nafsu syahwat. Ketipu banget kalo ada orang yang kuat nahan laper dan haus tapi nggak bisa ngendaliin amarah, ego atau seksualitasnya. Maka, kudu perjuangan yang sebenarnya untuk ngelawan aneka hawa nafsu. Dan kita kudu percaya kalo puasa itu emang baik untuk para cowok. Emangnya kenapa? Kita liat aja.

Puasa itu bagus untuk ego cowok

Mau ngaku atau nggak, cowok itu mahluk yang egonya gede, di atas kaum cewek. Mahluk dari Venus rata-rata masih bisa toleran dan berbagi pada sesama. Tapi kalo cowok mah, ampun suka mau menang sendiri. Karakter ini emang ada bagusnya untuk pertahanan-diri, tapi kalo nggak terkendali bisa bikin seseorang jadi otoriter. Dengan puasa, kita diminta untuk banyak berempati dan turut merasakan derita sesama, juga banyak memaklumi keadaan orang lain. Orang yang puasa kan nggak boleh marah apalagi sampai keluar kata-kata kotor.

Puasa itu bagus untuk kesehatan

Ngaju aja, selama 11 bulan seringkali para cowok ngejalanin gaya hidup yang kagak sehat. Begadang, makan sembarangan, juga ngerokok. Nah, selama puasa seenggaknya jadwal tidur kita dibikin teratur. Bobo jangan terlalu malam karena bisa kehabisan waktu sahur. Sedangkan tidur siang jadi pahala. Hobi ngerokok juga jadi berkurang (moga-moga malah berhenti total), karena siang hari kan nggak boleh puasa. Begitupula makan jadi lebih teratur yakni di waktu malam dan sahur. So, berpuasa itu bikin badan dan pikiran kita lebih sehat.

Puasa itu bagus untuk ngontrol amarah

Bulan puasa itu adalah bulan kesabaran. Porsi sabar kita kudu lebih bagus lagi di bulan Ramadhan. Nggak gampang marah, nggak gampang ngeluarin kata-kata kotor apalagi sumpah serapah. Tau nggak, mengurangi kemarahan itu bagus untuk kesehatan jantung kita. Nggak salah kalo Nabi saw. bilang. “Orang yang kuat bukanlah yang menang dalam bergulat, tapi yang bisa menahan dirinya ketika marah.” So, jangan banyak marah boyz, ini bulan puasa. Di bulan lain, gimana? Kudu makin bagus lagi. Ini kan bulan pelatihan.

Puasa itu mengendalikan libido seks kita

Yang namanya anak muda, hormon testosteron-nya lagi bergolak banget. Libido seksual jadi cepat meninggi. Apalagi jaman sekarang banyak cewek yang kagak sungkan mengobral aset tubuhnya dalam balutan pakaian ketat. Ini mata pengennya melototin. Apalagi yang udah pacaran, ampir semua cewek kagak malu lagi kalo dipegang tangannya, atau dipeluk, malah ada yang kagak nolak dengan perlakuan lebih dari itu.

Ini bulan puasa, man! Kontrol libido seksual kita. Tahan diri. Lha wong yang udah nikah aja kagak boleh berhubungan suami-istri di siang hari, apalagi yang belum nikah. Sabar aja. Insya Allah bakal banyak ganjaran yang diberikan Allah pada kita semua.

Dengan puasa, kita dibikin lapar dan dahaga. Maka konstrasi pada lawan jenis juga jadi menurun. Apalagi kalo ‘dihajar’ dengan ibadah dari kuliah subuh, baca al-Quran, sanlat, dan tarawih, makin hebat aja efek puasa terhadap nafsu seks kita.

So, buat yang ngerasa libido seksualnya ‘tegangan tinggi’. Ramadhan tuh momen bagus untuk menundukkannya. Perbanyak ibadah dan dekatkan diri kepada Allah, pasti beruntung.

Padang, 09 Ramadhan 1433 H

By: JE

=== “Jaga Hatimu Di Kota Padang” ====

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Aconsultant System Ritel Sumatera Barat

Software & Program Kasir, Minimarket, Gudang, Apotek, Rumah Makan, Hotel, Rumah Sakit, Laundry, dan lain-lain ( Padang - Bukittinggi - Pariaman - Solok - Pasaman - Sawahlunto - Pesisir )

Bang Ori Gagah

Kepada Dzat Maha Gagah, Ku Berserah dan Pasrah

Marketing Tulen

LOOKING FROM A DIFFERENT PERSPECTIVE

Pelataran Villa Jumi-E

Jaga hatimu di Kota Padang

%d blogger menyukai ini: